Wasit Ukraina Membeberkan Upaya Suap Yang Mengejutkan Di Final EuroCup

Wasit Ukraina Membeberkan Upaya Suap Yang Mengejutkan Di Final EuroCup
Wasit Ukraina Membeberkan Upaya Suap Yang Mengejutkan Di Final EuroCup

BeritaBola888  Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Mykola Ambrosov, seorang wasit Ukraina yang memimpin Final EuroCup 2021 antara UNICS Kazan dan AS Monaco, melontarkan tuduhan mengejutkan terhadap dua rekan wasitnya.

Menurut Ambrosov, tepat sebelum Game 2, wasit terkenal Ukraina Boris Ryzhik mendekatinya dengan “cara berkode”, menawarinya suap sebesar 10.000 euro untuk mendukung UNICS dalam pertandingan penting tersebut.

Untuk menambah kerumitan situasi, wasit Yunani Ilias Koromilas diduga terlibat dalam transaksi mencurigakan ini.

Namun, Ambrosov dengan tegas menegaskan bahwa dia menolak proposal yang melanggar hukum dan bahkan menolak untuk berkomunikasi langsung dengan Koromilas, percaya bahwa kemenangan Monaco 86-83 di Game 2 jelas menunjukkan bahwa dia tidak terpengaruh oleh suap apapun.

Berbagi detailnya dalam sebuah wawancara, Ambrosov mengungkapkan, “Harus saya akui, apa yang akan saya ungkapkan mungkin mengejutkan banyak orang. Tapi beginilah ceritanya: tiga hari sebelum pertandingan, saya menerima telepon dari Boris Ryzhik, salah satu yang paling wasit terkenal di Ukraina.

Dia memberi tahu saya bahwa UNICS ada di final, yang memiliki pelatih Yunani dan asisten Yunani. Ryzhik menjelaskan bahwa Ilias Koromilas, mantan wasit EuroLeague, telah mendekatinya dengan sebuah proposisi, berusaha mencapai kesepakatan dengan saya. Jika saya setuju, Koromilas akan langsung bernegosiasi untuk kemenangan Kazan dengan saya.”

Ambrosov memutuskan untuk menolak tawaran itu dan menahan godaan hadiah uang.

“Saya tidak mengambil tindakan saat itu, dan Ryzhik menyarankan agar saya memikirkannya selama 24 jam. Jika saya berubah pikiran dan mengikuti rencana tersebut, saya dijanjikan 10.000 euro. Dia bahkan memberi saya nomor Viber untuk dihubungi setelah pertandingan. Namun, Seperti yang kita tahu, Monaco menang dengan selisih 3 poin,” tegas Ambrosov.

Leave a Reply