Walkup Dan McCollum Membahas Kecocokan Nikola Mirotic Di Lapangan Depan Milan Yang Penuh Sesak

Walkup Dan McCollum Membahas Kecocokan Nikola Mirotic Di Lapangan Depan Milan Yang Penuh Sesak
Walkup Dan McCollum Membahas Kecocokan Nikola Mirotic Di Lapangan Depan Milan Yang Penuh Sesak

BeritaBola888  Kisah transfer Nikola Mirotic secara resmi berakhir, karena EA7 Emporio Armani Milan baru-baru ini mengumumkan kontrak tiga tahun antara penyerang bintang dan klub.

Mirotic bergabung dengan lini depan Milan yang penuh sesak dengan Giampaolo Ricci, Niccolo Melli, Johannes Voigtmann, Guglielmo Caruso, Kyle Hines, Alex Poythress, dan Ismael Kamagate.

Sementara dari pandangan pertama, mungkin tidak masuk akal bagi Mirotic untuk bergabung dengan Milan karena daftar mereka yang sudah terisi, Walkup percaya bahwa keahlian dan kemampuan beradaptasinya akan membuatnya cocok di tim mana pun.

“Untungnya Mirotic bisa bermain di mana saja,” kata Walkup dalam podcast URBONUS. “Dia mungkin di atas semua orang. Anda bisa menempatkannya di tim mana pun, dan dia akan cocok. Jika Anda membutuhkan orang yang bermain di posisi rendah, dia bisa bermain di posisi rendah. Jika Anda membutuhkan orang yang bisa bermain di perimeter, dia bisa bermain di sana. Jika Anda membutuhkan pemain yang bisa mengoper, dia bisa melakukan itu. Dia sangat fleksibel. Dia juga bisa bermain sebagai lima. Anda benar-benar bisa menempatkannya di mana saja.

“Apakah masuk akal baginya untuk pergi ke Milan? Mungkin bukan dari sisi klub ketika Anda sudah memiliki begitu banyak tubuh, tetapi itu tidak berarti dia tidak akan cocok. Seperti yang saya katakan, dia bisa cocok di mana saja.” .”

Dalam pernyataannya, Pinar Karsiyaka mencetak ace Errick McCollum menegaskan bahwa Milan kesulitan menghasilkan poin dan menemukan peluang mencetak gol yang konsisten pada 2022-23, terutama setelah Shavon Shields cedera. Dia percaya Mirotic akan membantu membuat hidup mereka lebih mudah di ujung ofensif dengan aksi pick-and-pop dan post-upnya.

“Saya menyukainya. Saya pikir terlalu sering [musim lalu], pelanggaran bagian mereka tertinggal,” kata McCollum. “Mereka berjuang untuk menghasilkan poin apa pun, untuk mendapatkan penampilan yang konsisten, terutama ketika Shields terluka. Ketika dia jatuh, itu hanya tim yang berbeda, seperti tidak ada yang terbang, tidak ada yang mudah, dan tidak ada ritme untuk itu. Semuanya adil. perjuangan, seperti terjebak di lumpur.

“Dan kemudian Shabazz Napier datang, dan dia membuat mereka sedikit terlonjak,” lanjut penjaga Amerika itu. “Saya pikir dengan dia pergi ke Red Star, Anda menambahkan seorang pria yang dapat mengakhiri peregangan di mana Anda tidak mencetak gol. Seperti yang dikatakan Thomas, Anda dapat menjalankannya dalam situasi pick-and-pop itu.

“Mereka juga mendatangkan Maodo Lo dari ALBA. Dia cepat, dia cepat, dia bisa menuruni bukit, bukan benar-benar penjaga pick-and-roll, tapi Anda bisa memasukkannya ke dalam aksi itu, dan terkadang Anda bisa membuangnya juga, dengan Mirotic tepat di pos, dan Anda dapat pergi bekerja. Saya pikir mereka membutuhkan seseorang untuk melabuhkan serangan mereka, dan saya pikir dia [Mirotic] ​​adalah orang yang menempatkan Shields di opsi No.2 di mana dia dapat benar-benar berkembang , di mana kami melihatnya ketika Milan lolos ke Final Four.”

Leave a Reply