Stefano Pioli Milan Membuktikan Kritik Salah Setelah Kemenangan Liga Champions Atas Monopoli

BeritaBola888 Ketika Stefano Pioli dipekerjakan sebagai bos Milan untuk sementara, ada pertanyaan besar tentang kepindahan tersebut.

Beberapa khawatir tentang apakah dia bisa membawa Rossoneri kembali ke puncak dan beberapa khawatir tentang rekor masa lalunya.

Tapi kemenangan agregat 2-1 atas Napoli di perempat final Liga Champions harus menjadi ketukan yang pas di hadapan para pencelanya.

Pioli telah menghadapi begitu banyak masalah selama di Milan. Dari masalah cedera yang terus-menerus,

tidak memiliki kedalaman skuat yang cukup,

pertanyaan tentang kualitas banyak pemain di samping dan musim buruk baru-baru ini di tahun 2023,

dia telah melihat cukup banyak masalah di klub.

Transfer yang dilakukan pada musim panas 2022 juga tidak berhasil,

membuat pemain Italia itu kekurangan pilihan.

Tapi Anda tidak akan pernah melihat Pioli mengeluh tentang masalah ini di depan umum. Dia melakukannya setiap saat,

memanfaatkan apa yang dia miliki. Itu ditandai dengan bagaimana dia berubah menjadi 3-5-2 di awal tahun ketika segala

sesuatunya tidak berjalan dengan baik dan ini menyebabkan mereka menyingkirkan Tottenham dari Liga Champions dan kembali

ke performa terbaiknya. Dia telah bertindak sebagai pemecah masalah,

bahkan ketika ada kalanya Milan tidak pernah benar-benar memiliki opsi sayap kanan yang berkualitas dan upaya untuk merekrutnya

di pasar telah gagal. Tapi bagi Pioli, ini semua tentang menemukan solusi untuk masalah dan memperbaikinya.

Apakah Milan benar-benar memenangkan Liga Champions atau tidak adalah masalah yang berbeda,

tetapi Pioli telah membawa mereka ke semifinal kompetisi dan memenangkan Scudetto bersama mereka.

Itu, dengan sendirinya, harus dianggap sebagai pencapaian besar mengingat model yang dijalankan Milan.

Para pencelanya telah dibungkam dengan sangat keras.

Leave a Reply