Manuel Ugarte : Pemain Bintang PSG Sejauh Musim Ini

Manuel Ugarte : Pemain Bintang PSG Sejauh Musim Ini
Manuel Ugarte : Pemain Bintang PSG Sejauh Musim Ini

BeritaBola888 Sejak kepergian Thiago Motta dan Blaise Matuidi, lini tengah PSG selalu terlihat lemah dibandingkan dengan apa yang ditawarkan tim-tim top Eropa. Merekrut pemain seperti Grzegorz Krychowiak dan Lassana Diarra selama bertahun-tahun dan, baru-baru ini, Fabián Ruiz belum membantu tim Prancis menutup kesenjangan yang memisahkannya dari tim-tim besar Eropa. Untuk tampil baik di kompetisi Eropa, tidak ada resep rahasia: Memiliki lini tengah yang sangat fungsional yang mampu memenuhi tuntutan pertandingan dengan intensitas sangat tinggi – sesuatu yang tidak pernah dimiliki PSG.

Selama bertahun-tahun, Marco Verratti adalah gelandang serba guna PSG. Ia bertugas menciptakan peluang, meredakan tekanan lawan selama fase penguasaan bola Paris, dan ia juga harus menepis bola dari lawan. Akumulasi tugas-tugas yang terlalu besar untuk apa yang dikenal di Italia sebagai mezzala di owno.

Namun seiring bertambahnya usia dan keinginan Luis Enrique untuk tidak melanjutkan pemain asli Pescara itu, Paris tidak punya pilihan selain memulai siklus baru di lini tengah dengan pemain yang memenuhi kriteria level sangat tinggi saat ini: mampu bermain dengan intensitas tinggi. sambil mempertahankan kualitas teknis yang signifikan.

Beralih dari proyek “superstar” dengan kepergian Neymar Jr., Lionel Messi, dan Sergio Ramos, PSG bertujuan untuk meremajakan skuadnya sambil merekrut pemain yang akan membuat mereka menjadi tim yang lebih koheren di lapangan. Meskipun Kylian Mbappé akhirnya diperpanjang, penandatanganan Ousmane Dembele dan Lucas Hernandez, penandatanganan tak terduga yang saat ini mengubah wajah sang juara adalah Manuel Ugarte.

PSG membayar Sporting CP Lisbon €60 juta (harga klausul pelepasannya) untuk mengamankan layanan gelandang Uruguay tersebut. Milik perusahaan agensi Gestifute yang dijalankan oleh agen super Jorge Mendes, banyak penggemar yang terkejut karena PSG membayar sejumlah uang untuk pemain yang tidak dikenal masyarakat umum. Banyak yang mengkritik Luís Campos karena kecenderungannya terhadap kesepakatan lain dengan rekan senegaranya.

Marcelo Bielsa, yang bekerja di Lille bersama Luís Campos pada tahun 2017, mengatakan: “Luís Campos tidak pernah ingin membantu saya. Tidak mungkin berbicara sepak bola dengannya. Yang menarik baginya hanyalah bagian komersial, transfer, komisi, agen, dan persentase. Sepak bola tidak menarik minatnya.”

Ada dugaan bahwa hal inilah yang terjadi dalam kesepakatan ini—sebuah langkah yang murni menguntungkan dan dirancang untuk memenuhi kantong kedua belah pihak. Pertandingan persahabatan pertama yang diikuti pemain tidak membantu untuk berpikir sebaliknya.

Umpan-umpan yang gagal, kontrol bola yang ceroboh, dan penempatan posisi yang dipertanyakan di lapangan merupakan faktor-faktor yang mendominasi pertandingan persahabatan pertama pemain Uruguay itu. Ugarte tampaknya masih jauh dari pemain senilai €60 juta.

Saat musim dimulai, pemain internasional Uruguay itu menunjukkan sisi baru dari dirinya sebagai pemain. Dari Dr. Jekyll, dia menjadi Mr. Hyde – pemain yang belum pernah kita lihat berseragam Paris. Ugarte bertahan, Ugarte melakukan tekel, dan Ugarte melakukan intersepsi. Pemain asli Montevideo ini hadir di mana-mana di lini tengah.

Warren Zaïre-Emery, bintang yang sedang naik daun di sepak bola Prancis dan rekan Ugarte di lini tengah Paris, mengatakan hal ini setelah pertandingan melawan Lens: “Saya memiliki gelandang yang sangat bagus di samping saya. Saya memikirkan Manu (Ugarte), dia mental. Dia memenangkan kembali begitu banyak bola.”

Dia memainkan permainan yang sederhana dan disiplin dalam tugas bertahannya selama pertandingan itu. Dia adalah jaminan pertahanan lini tengah, memungkinkan Vitinha atau Zaïre-Emery memproyeksikan diri mereka ke depan. Secara penguasaan bola, PSG bahkan beralih ke formasi 4-1-5, menyisakan Ugarte sebagai satu-satunya penjamin keseimbangan tim. Dia mengakhiri permainan dengan sepuluh bola pulih (terbaik di sektor itu malam itu), dan sebelas duel dimenangkan (sekali lagi, yang terbaik pada malam itu).

Kemampuannya tidak hanya membantu melindungi pertahanannya, tetapi juga membantu dalam mencetak gol.

Melawan Lyon, Mengejar area penalti lawan, pemain berusia 22 tahun itu menerima bola di kaki Corentin Tolisso setelah pemain Prancis itu gagal mengontrolnya dengan baik. Satu-satunya pilihan Tolisso adalah melakukan pelanggaran jika dia tidak ingin melihat pemain Uruguay itu menantang kiper Lyon Anthony Lopes satu lawan satu. Penalti tersebut kemudian dikonversi oleh Kylian Mbappé untuk menjadikan skor 1-0

Untuk skor 2-0, pemulihannya memicu aksi yang mengarah ke gol.

Gol 3-0 Marco Asensio bermula dari umpan terobosan Ugarte.

Setelah empat pertandingan di liga, ia mencatatkan 93% umpan sukses dan 89% umpan sukses di lini pertahanan lawan. Musim ini di Ligue 1, Ugarte telah memulihkan total 41 bola. Sejak Opta mulai menganalisis kompetisi pada musim 2006/07, hanya gelandang Paris lainnya yang tampil lebih baik setelah empat pertandingan – Thiago Motta dengan 47. Pemain Uruguay ini tampaknya beradaptasi dengan sempurna di liga – tidak terlalu buruk untuk pemain yang dibeli seharga €60 juta.

“Mereka (tim PSG) menekan ketika kami menguasai bola, kami tidak punya waktu untuk melakukan tiga umpan. Hari ini, hal itu tidak mungkin terjadi, mereka mencekik kami.” Kata Yvon Mvogo usai laga pertama PSG melawan Lorient. Tentu saja kedatangan pemain seperti Ugarte bukanlah suatu kebetulan.

PSG masih terlalu dini untuk menyimpulkan apakah Ugarte layak dengan harganya. Namun tidak diragukan lagi, dia telah menjadi salah satu aset paling signifikan di lapangan bagi Luis Enrique sejauh musim ini. Dengan dilakukannya pengundian babak grup Liga Champions, Ugarte dan rekan satu timnya akan memiliki kesempatan untuk menguji nyali mereka di kancah terbesar di Eropa. Saat mereka bersiap menghadapi Borussia Dortmund, AC Milan, dan Newcastle, Grup F berjanji akan penuh dengan pertandingan yang menegangkan.

Leave a Reply