Liverpool 2-1 Leicester City: Poin Pembicaraan Karena Merseysiders

BeritaBola888 –¬†Liverpool memenangkan Liga Premier keempat mereka secara beruntun pada Jumat malam dengan mengalahkan Leicester City di Anfield. Mereka memenangkan pertandingan dan membukukan tiga poin yang sangat penting, dan mereka melakukannya tanpa mencetak satu gol pun. Bek Leicester Wout Faes melakukan itu untuk mereka, dua kali, setelah Kiernan Dewsbury-Hall mencetak gol pembuka awal untuk The Foxes.

Ada apa dengan pertahanan Liverpool?
Singkatnya, semuanya. Terlepas dari Thiago Alcantara yang bekerja tanpa lelah untuk membantu menyelamatkan timnya berulang kali, tidak ada yang benar-benar berjalan sebagaimana mestinya.

Kuartet Virgil van Dijk, Joel Matip, Trent Alexander-Arnold dan Andy Robertson dianggap oleh banyak orang sebagai lini pertahanan terbaik Liverpool, tetapi mereka jelas tidak terlihat di pertandingan ini. Leicester mencetak gol dari apa yang secara praktis merupakan langkah pertama mereka yang ditentukan, dan masing-masing dari empat bek ingin memeriksa kontribusinya sendiri untuk itu.

Membela Alexander-Arnold dari kritik awal musim ini, manajer Jurgen Klopp menunjukkan bahwa kerentanan di sayap adalah sesuatu yang rela diambil Liverpool dengan bek sayap jauh di atas lapangan. Dan itu berarti bahwa bola harus dimenangkan baik dengan tekanan awal dari depan, di lini tengah, atau oleh bek tengah yang memenangkan duel udara. Jika semua itu gagal, umpan jauh yang melebar dari lawan akan menyebabkan segala macam masalah.

Umpan melebar, di belakang punggung Alexander-Arnold menuju Harvey Barnes. Di mana pemain sayap itu tidak berhasil ditantang oleh Joel Matip. Striker Patson Daka mendekat untuk mengambil bola setelah Barnes menjentikkannya, menyeret Van Dijk keluar dari posisinya. Dan ketika Dewsbury-Hall berlari dari lini tengah, Jordan Henderson tampak bingung, berbelok ke sana kemari dan akhirnya membiarkan gelandang Leicester itu melewatinya tanpa kesulitan.

Liverpool 2-1 Leicester City: Poin Pembicaraan Karena Merseysiders

Sementara itu, Ayoze Perez berlari ke dalam dari sayap lain, menyeret Robertson bersamanya dan muncul pada satu titik sebagai pemain yang paling dekat dengan Alisson Becker di gawang Liverpool. Robertson bereaksi dengan tidak bijaksana dengan berhenti untuk menangkap Perez offside, jelas mengharapkan Dewsbury-Hall untuk mengoper bola ke pemain sayap.Begitu kapten Skotlandia itu menyadari kesalahannya, semuanya sudah terlambat.

Dapat dikatakan bahwa mungkin dengan Fabinho menggantikan Henderson, gol ini tidak akan terjadi. Pemain Brasil itu kemungkinan akan melakukan apa pun untuk menghentikan Dewsbury-Hall. Bahkan menjatuhkannya dan mengambil risiko pemesanan lebih awal jika perlu. Tapi Fabinho absen dari pertandingan ini karena alasan pribadi dan tidak ada yang membela klub seperti Liverpool karena menderita karena satu pemain absen.

Ketika berbicara tentang transfer, orang cenderung membahas kebutuhan yang dirasakan untuk mengganti pemain yang pergi, dan meskipun Liverpool biasanya bekerja secara berbeda dalam hal itu. Semakin jelas di setiap pertandingan musim ini bahwa mereka merindukan kehadiran pemain seperti Georginio Wijnaldim di tengah taman. Orang Belanda itu, di masanya di Liverpool, adalah pemain yang bisa mereka lakukan sekarang.

Liverpool jelas menyadari masalah ini dan mereka sangat terkait dengan Enzo Fernandez dari Benfica dan Moises Caicedo dari Brighton. Masih harus dilihat apakah mereka menyelesaikan sesuatu di depan itu di bulan Januari.

Leave a Reply