Ligue 1 Prancis Terlihat Bingung Saat Kartu Merah Ditangguhkan

BeritaBola888 – Dengan pertandingan terakhir akhir pekan ini, antara Lille dan pemuncak klasemen Paris Saint-Germain masih harus dimainkan, membuat total akhir pekan di papan atas Prancis menjadi 11.

Perjuangan Nice selesai dengan sembilan orang saat mereka kalah 1-0 di Clermont

Kemarahan berakhir dengan 10 saat mereka kalah 3-1 di kandang dari Brest dan kedua tim memiliki dua pemain yang dikeluarkan dari lapangan saat Auxerre menang 2-1 di Montpellier.

Pada pertandingan sore hari, meski ada peringatan dari pelatih mereka, Ajaccio menyelesaikan pertandingan dengan 10 orang. Tuan rumah Rennes, yang menang 2-1, bahkan ada pemain di bangku cadangan yang dikeluarkan dari lapangan.

“Melihat pertandingan pada hari sebelumnya, saya merasa wasit telah menerima instruksi tegas. Saya memperingatkan para pemain saya,” kata pelatih Ajaccio Olivier Pantaloni.

Pada hari Sabtu, Vanderson dikeluarkan dari lapangan saat Monaco kalah di kandang dari Lens sementara Marseille mengalahkan Nantes meski kehilangan Samuel Gigot.

11 pemain merah adalah rekor tertinggi di Ligue 1 selama 30 tahun terakhir, menurut perusahaan statistik Opta.

Ada juga tujuh merah di Ligue 2, tiga di antaranya untuk Saint-Etienne saat mereka kalah 6-0 di kandang Le Havre dan dua untuk Metz yang masih bermain imbang di Laval.

Di Clermont, Saif-Eddine Khaoui mencetak satu-satunya gol ke gawang Nice pada menit kelima.

Tim tamu yang belum pernah menang musim ini kehilangan Mario Lemina di menit ke-80, mendapat kartu merah karena melakukan tekel dari belakang.

Dua menit kemudian, Jean-Clair Todibo menerima kartu kuning keduanya karena perbedaan pendapat setelah pelanggaran diberikan terhadap Aaron Ramsey.

Ligue 1 Prancis Terlihat Bingung Saat Kartu Merah Ditangguhkan

Di Rennes, kiper pengganti tim tuan rumah Romain Salin menerima dua kartu kuning berturut-turut karena berdebat dari pinggir lapangan.

Lesley Ugochukwu, yang baru masuk menggantikan Ajaccio lima menit sebelumnya mendapat kartu merah karena pelanggaran di waktu tambahan.

“Tontonannya mungkin lebih kepada kartu merah daripada permainan sore ini,” keluh pelatih Rennes Bruno Genesio.

“Agak aneh. Sangat disesalkan. Karena mendistorsi pertandingan,” kata Genesio. “Saya melihat sedikit pertandingan sebelum kami. Beberapa dibenarkan, yang lain sedikit kurang.”

Genesio mengatakan beberapa pelatih menginginkan pertemuan dengan wasit, tetapi yang lain tidak tertarik, yang menurutnya “disayangkan”.

‘Saling bunuh’
Ada empat kartu merah di Montpellier saat Auxerre meraih kemenangan pertama di Ligue 1 sejak Mei 2012.

Gelandang Montpellier Khalil Fayad dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-46 dan striker Auxerre M’Baye Niang di menit ke-51.

Setelah Mathias Autret mencetak gol penalti, Nuno Da Costa dan kemudian gelandang Montpellier Teji Savanier dikeluarkan dari lapangan. “Ada empat pengusiran. Itu berat dalam pertandingan tanpa kekerasan ekstrem,” kata pelatih Auxerre Jean-Marc Furlan.

“Di zaman kami, ketika kami bermain, kami saling membunuh. Tidak pernah ada kuning atau merah. UEFA mengubah semua itu karena ada cedera serius seperti (Diego) Maradona atau (Marco) Van Basten,” ujar mantan bek tersebut. yang bermain untuk sejumlah klub Prancis dari pertengahan 1970-an hingga awal 1990-an.

Pelatih Montpellier Olivier Dall’Oglio setuju.

“Selalu ada instruksi baru. Selalu ada ketegasan baru, tapi akan memudar seiring berjalannya waktu.”

Angers kalah 3-1 di kandang dari Brest setelah kehilangan Halid Sabanovic menjadi merah pada menit ke-35. “Itu keras,” kata pelatih Gerald Baticle.

Leave a Reply