Georgia, Tanjung Verde Melakukan Debut Piala Dunia FIBA ​​Dengan Tujuan Dan Impian Berbeda

Georgia, Tanjung Verde Melakukan Debut Piala Dunia FIBA ​​Dengan Tujuan Dan Impian Berbeda
Georgia, Tanjung Verde Melakukan Debut Piala Dunia FIBA ​​Dengan Tujuan Dan Impian Berbeda

BeritaBola888  – Tanggal 26 Agustus adalah hari yang patut dikenang bagi Tanjung Verde dan Georgia.

Kedua negara melakukan debut mereka di Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​tetapi meninggalkan lapangan Okinawa Arena dengan perasaan yang sangat berbeda.

Georgia mengalahkan Cape Verde 85-60, tidak meninggalkan tanda tanya mengenai hasilnya di awal pertandingan.

Hanya 7-8 menit pertama yang menarik dan kompetitif ketika Tanjung Verde memimpin 8-2. Namun, pelatih kepala Georgia, Illias Zouros, mengambil waktu istirahat, dan pasukannya melaju dengan skor 18-3 yang mengatur suasana untuk sisa pertandingan.

“Pertandingan Piala Dunia pertama, seluruh Georgia menyaksikannya, dan semua orang begitu bersemangat, mengirimi kami pesan. Itu sedikit emosional,” penyerang asal Georgia Sandro Mamukelashvili menjelaskan apa yang terjadi di menit-menit pertama.

“Semua orang sangat senang berada di sini, tetapi pada saat yang sama [berpikir] kami harus menjalani tes dan kami ingin menang. Saya merasa ada sedikit [sedikit] kecemasan, tapi secara keseluruhan, itu luar biasa,” tambah San Antonio Spurs. maju.

Kemenangan itu pasti menjadi lebih emosional bagi kapten Georgia, Tornike Shengelia. Penyerang berusia 31 tahun itu melewatkan EuroBasket tahun lalu setelah menderita cedera bahu tepat sebelum turnamen dimulai.

Kini, ia memimpin negaranya meraih kemenangan Piala Dunia pertamanya, menyelesaikan permainan dengan 16 poin (5/10 2PT, 0/1 3PT, 6/6 FT), 7 rebound, 1 assist, dan 13 EFF.

“Perasaan yang luar biasa, kawan,” kata Shengelia kepada BasketNews setelah kemenangan tersebut. “Kami memulai dengan sedikit gugup, ini adalah pertandingan Piala Dunia pertama kami. Para pemain di bangku cadangan bersikap dingin, dan kami mulai bermain, berusaha mempertahankan dan meningkatkan keunggulan selangkah demi selangkah.”

Dan Georgia benar-benar sedang berkembang. Pada satu titik, para penggemar di dalam Okinawa Arena merasa sedang menyaksikan pertandingan All-Star: gang-oops, umpan-umpan mencolok, dan bahkan percobaan gang-oop dari papan.

Kendati demikian, Goga Bitadze meyakinkan tidak ada niat atau pola pikir seperti itu di dalam tim.

“Kami menanggapinya dengan sangat serius,” kata Bitadze. “Mereka punya pemain-pemain bagus, dan Anda tidak bisa bermain-main dengan mereka. Mungkin ini terlihat mencolok dan seperti [pertandingan] All-Star, tapi kami menganggapnya sangat serius dan pantas mendapatkan kemenangan ini.”

Tidak ada hal positif seperti itu di ujung Tanjung Verde. Negara terkecil di Piala Dunia tidak bisa menawarkan apa pun, dan tampaknya bintang tim terbesar sekalipun, Edy Tavares, bukanlah dirinya sendiri.

Bintang Tanjung Verde dan Real Madrid menyelesaikan permainan dengan 6 poin (2/7 2PT, 2/3 FT), 12 rebound, 2 assist, 2 blok, 5 turnover, dan 12 EFF.

Tavares sendiri mengakui bahwa itu adalah permainan yang jauh dari sempurna baginya. Meski begitu, tokoh besar Tanjung Verde ini tetap bersikap positif dan menekankan hal yang paling penting.

“Tidak ada yang bisa membayangkan Tanjung Verde bermain di Piala Dunia, tapi kami ada di sini,” kata Tavares usai pertandingan. “Kami tahu ini adalah peluang besar bagi kami dan para pemain muda kami. Bagi kami, ini luar biasa, jadi kami akan berusaha fokus dan menciptakan kenangan indah bagi Tanjung Verde.”

“Mereka melakukan pengintaian yang bagus terhadap saya,” Tavares mengakui. “Saat saya menerima bola di tiang, saya tidak mendapat kesempatan menggiring bola terlalu banyak karena mereka sudah siap dengan semua yang saya lakukan. Saya akan menonton filmnya untuk belajar dan lebih sabar saat menguasai bola. pos itu.”

Sementara bagi Georgia, itu menjadi alasan lain untuk berbangga dengan penampilan debut mereka di Piala Dunia.

“Kami tahu betapa hebatnya dia dan betapa dia bisa membantu tim jika dia bermain bagus. Kami tahu kami harus mematikannya,” kata Mamukelashvili. “Kami tahu betapa bagusnya seorang pengumpan dan seberapa besar kehadirannya di tiang gawang. Kami berencana untuk menggandakannya setiap kali dia meletakkan bola di lantai dan mengambil alih penembak mereka. Saya pikir itu bekerja dengan sempurna.”

“Edy bisa mengubah permainan, dia membuktikannya berkali-kali di Real Madrid. Kami tahu dia pemain yang berbahaya, jadi kami mencoba mendorongnya keluar dan menggandakannya setiap kali dia mulai bermain 1 lawan 1,” tambah Shengelia.

Sama seperti suasana permainan yang berbeda, Georgia dan Tanjung Verde juga memiliki dua tujuan dan sasaran yang berbeda di Piala Dunia ini.

Bagi Cape Verde, ini merupakan kesempatan lain dalam sejarah. Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​hanya memiliki 5 tim Afrika, dan yang terbaik akan mendapat tiket langsung ke Olimpiade Paris 2024.

Menjadi yang pertama di antara 5 bukan terdengar mustahil ketika semua tim kurang lebih berada pada level yang sama.

“Itulah yang utama bagi kami – menjadi tim Afrika terbaik di Piala Dunia dan langsung ke Olimpiade. Itu mimpinya,” Tavares tak menyembunyikan aspirasinya. “Akan sangat bagus bagi kami dan negara kami untuk bisa tampil di Piala Dunia dan Olimpiade.”

Sementara itu, ketika Mamukelashvili ditanya apakah ini kemenangan terbesar dalam sejarah bola basket Georgia, dia menjelaskan bahwa mata mereka tertuju pada hadiah yang lebih besar.

“Menurut saya ini adalah kemenangan yang luar biasa, namun kami punya Slovenia di depan kami, jadi kami pasti akan bersaing ketat untuk kemenangan itu,” jawab Mamu.

Leave a Reply