Dinasti Menyemen Man City Dengan Piala Super, Prospek Yang Luar Biasa

Dinasti Menyemen Man City Dengan Piala Super, Prospek Yang Luar Biasa
Dinasti Menyemen Man City Dengan Piala Super, Prospek Yang Luar Biasa

BeritaBola888  Era dominasi Manchester City pada akhirnya akan berakhir, tetapi untuk saat ini, mereka menguangkan.

Di Athena pada hari Rabu, mereka mengalahkan Sevilla 5-4 melalui adu penalti setelah bermain imbang 1-1 di waktu normal untuk menambahkan Piala Super UEFA ke dalam daftar panjang trofi yang dimenangkan di bawah Pep Guardiola dan mengubah treble musim lalu menjadi empat kali lipat. Selanjutnya adalah Club World Club, yang dimulai di Arab Saudi pada bulan Desember, dan sebagai juara bertahan Inggris dan Eropa, mereka akan tiba di Jeddah sebagai favorit.

Itu adalah label yang dipastikan Guardiola selalu mereka kenakan akhir-akhir ini.

Sevilla semakin dekat untuk mengacaukan peluang dan memimpin selama hampir 40 menit berkat sundulan keras Youssef En-Nesyri di babak pertama. Bahkan pada malam ketika City tidak dalam performa terbaiknya, mereka masih menemukan penyeimbang yang bekerja dengan baik melalui Cole Palmer dan kemudian menyelesaikan pekerjaan dari titik penalti.

Tidak ada tim di dunia yang lebih siap untuk melewati batas saat ada trofi yang dipertaruhkan. Bahkan di Piala Super, Guardiola menuntutnya.

“Manajer menjelaskan kepada kami sebelum pertandingan betapa dia menginginkan trofi ini,” kata Jack Grealish kepada TNT Sports setelah pertandingan. “Anda tetap ingin memenangkan segalanya, tetapi itu memberi kami lebih banyak dorongan. Itu adalah perasaan yang brilian.

“Selama 10 atau 15 tahun terakhir, klub ini sangat sukses, mereka telah memenangkan begitu banyak Liga Premier, Piala FA, Piala Carabao. Kami telah menunggu ini, untuk menambah koleksi lainnya. Saya datang ke sini untuk melakukannya.”

Setiap pertanyaan yang diajukan Guardiola sejak ia tiba di Stadion Etihad pada 2016 kini telah terjawab, dan yang tersisa untuk diputuskan adalah berapa banyak trofi lagi yang akan ia menangkan sebelum memutuskan untuk berhenti. Dia bisa pergi paling cepat 2025, tapi itu masih cukup waktu untuk menambah beberapa gelar Liga Premier dan trofi Liga Champions lainnya.

CV-nya di Manchester sudah membaca lima Liga Premier, dua Piala FA, empat Piala Liga, dua Community Shield dan Liga Champions yang sangat penting, menang melawan Inter Milan di Istanbul pada bulan Juni. Dalam mengangkat Piala Super dalam panas terik di rumah Olympiacos di Piraeus, dia kini telah memenangkan 15 trofi dalam waktu lebih dari tujuh tahun di klub.

Dominasinya setara dengan Liverpool pada 1970-an dan 1980-an dan Manchester United di bawah Sir Alex Ferguson. Ke depan, Kota Guardiola akan disebut-sebut dalam nafas yang sama.

Satu-satunya hal positif bagi rival di kandang dan di Eropa adalah bahwa periode kesuksesan berkepanjangan yang dinikmati oleh Liverpool dan United akhirnya berakhir. Keinginan City juga, karena tidak ada yang bertahan selamanya, tetapi direktur sepak bola Txiki Begiristain sedang mencoba untuk membangun skuad yang setidaknya memiliki janji untuk dapat bertahan lebih lama dari kejeniusan Guardiola di pinggir lapangan.

Mereka sudah memiliki striker muda terbaik dunia dalam diri Erling Haaland dan musim panas ini telah menambah bek muda terbaik dunia dalam diri Josko Gvardiol.

Setelah masuk sebagai pemain pengganti saat melawan Burnley pada hari Jumat, Gvardiol, yang dikontrak dengan biaya transfer €90 juta dari RB Leipzig, mendapatkan starter pertamanya melawan Sevilla. Pemain berusia 21 tahun itu sudah terlihat menjadi bagian dari tim yang penuh dengan pemain apik dan bergaya.

Leave a Reply